Sofiainur's Blog

Pengadaan sarana dan prasarana sekolah

Posted on: April 1, 2010

A. Perencanaan Pengadaan Sarana dan Prasarana Sekolah
Menurut UU RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 42 menyatakan setiap satuan pendidikan wajib memiliki sarana yang meliputi perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, bahan habis pakai, serta perlengkapan lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan. Sedangkan pada ayat ke-2 dinyatakan bahwa setiap satuan pendidikan wajib memiliki prasarana yang meliputi lahan, ruang kelas, ruang pimpinan satuan pendidikan, ruang pendidik, ruang tata usaha, ruang perpustakaan, ruang laboratorium, ruang bengkel kerja, ruang unit produksi, ruang kantin, instalasi daya dan jasa, tempat berolahraga, tempat beribadah, tempat bermain, tempat berekreasi, dan ruang/tempat lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan. Tidak dapat kita pisahkan antara Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) dengan sarana dan prasarana guna menyukseskan pendidikan di sekolah. Maka hal utama yang harus dilakukan dalam pengelolaan perlengkapan sekolah adalah pengadaan sarana dan prasarana.
Sarana menurut Imron dalam buku Persepektif Manajemen Pendidikan Berbasis Sekolah adalah semua piranti yang secara langsung dipergunakan dalam proses pendidikan di sekolah. Dan prasarana yaitu semua piranti yang secara tidak langsung di pergunakan dalam proses pendidikan di sekolah. Menurut Tim Pakar Manajemen Pendidikan (2003:86) “pengelolaan sarana dan prasarana pendidikan dapat didefinisikan sebagai proses kerjasama pendayagunaan semua sarana dan prasarana pendidikan secara efektif dan efisien”.

1. Tujuan Pengadaan Sarana dan Prasarana
Aktivitas pertama dalam manajemen sarana prasarana pendidikan adalah pengadaan sarana prasarana pendidikan. Pengadaan perlengkapan pendidikan biasanya dilakukan untuk memenuhi kebutuhan sesuai dengan perkembangan pendidikan di suatu sekolah menggantikan barang-barang yang rusak, hilang, di hapuskan, atau sebab-sebab lain yang dapat di pertanggung jawabkan sehingga memerlukan pergantian, dan untuk menjaga tingkat persediaan barang setiap tahun dan anggaran mendatang. Pengadaan perlengkapan pendidikan seharusnya di rencanakan dengan hati-hati sehingga semua pengadaan perlengkapan sekolah itu selalu sesuai dengan pemenuhan kebutuhan di sekolah.

2. Langkah- langkah Perencanaan Pengadaan Sarana dan Prasarana
Kebutuhan akan sarana dan prasarana di sekolah haruslah direncanakan. Sebagai manajer pendidikan, kepala sekolah haruslah mempunyai proyeksi kebutuhan sarana dan prasarana untuk jangka panjang, jangka menengah, jangka pendek. Proyeksi kebutuhan akan sarana dan prasana sekolah dibuat dengan mempertimbangkan dua aspek, ialah kebutuhan aspek pendidikan di satu pihak dan kemampuan sekolah di pihak lain.
Sarana dan prasarana yang berupa gedung, sangat bagus kalau dibuat maketnya, agar dapat diproyeksikan arah pengembangannya. Arah pengembangan tersebut, tentu sejalan dengan proyeksi kebutuhan di masa yang akan datang. Guna memproyeksikan kebutuhan sarana dan prasarana sekolah di masa yang akan datang, data tentang perkembangan peserta didik, data tentang kebutuhan layanan pendidikan terhadap mereka, data tentang kebutuhan berbagai macam ruangan baik untuk teori maupun praktik, haruslah dapat di identifikasi. Dengan menggunakan analisis regresi, proyeksi kebutuhan 5 tahun, 10 tahun dan 25 tahun kedepan akan dibuat.
Imron dalam buku Persepektif Manajemen Pendidikan Berbasis Sekolah menyatakan bahwa ada sejumlah langkah-langkah perencanaaan pengadaan sarana dan prasarana sekolah sebagai berikut :
a Menampung semua usulan pengadaan perlengkapan sekolah yang diajukan oleh setiap unit kerja dan atau menginventarisasi kekurangan perlengkapan sekolah.
b Menyusun rencana kebutuhan perlengkapan sekolah untuk periode tertentu, misalnya untuk satu semester atau satu tahun ajaran.
c Memadukan rencana kebutuhan yang telah disusun dengan perlengkapan yang tersedia sebelumnya.
d Memadukan rencana kebutuhan dengan dana atau anggaran sekolah yang tersedia. bila dana yang tersedia tidak memadai untuk mengadakan kebutuhan tersebut, maka perlu dilakukan seleksi terhadap semua kebutuhan perlengkapan yang telah direncanakan dengan melihat urgensi setiap perlengakapan yang dibutuhkan. Semua perlengkapan yang urgen segera di daftar
e Memadukan rencana (daftar) kebutuhan perlengkapan yang urgen dengan dana atau anggaran yang tersedia bila ternyata masih melebihi anggaran yang tersedia, maka perlu dilakukan seleksi lagi dengan cara membuat skala prioritas.
f Menetapan rencana pengadaan akhir.

3. Karakteristik Perencanaan Pengadaan Sarana dan Prasarana Sekolah
Berdasarkan uraian tentang prosedur perencanaan pengadaan di atas dapat di tegaskan bahwa perencanaan perencanaan perlengkapan sekolah tidaklah mudah. Perencanaan perlengkapan pendidikan bukan sekedar sebagai upaya mencari ilham, melainkan upaya memikirkan perlengkapan yang di perlukan di masa yang akan datang dan bagaimana pengadaannya secara sistematis, rinci, dan teliti berdasarkan informasi dan realistis tentang kondisi sekolah.
Agar prisip-prinsip tersebut betul-betul terpenuhi, semua pihak yang di libatkan atau di tunjuk sebagai panitia perencanaan pengadaan perlengkapan sekolah perlu mengetahui dan mempertimbangkan program pendidikan, perlengkapan yang sudah di miliki, dana yang tersedia, dan harga pasar. Dalam hubungannya dengan program pendidikan yang perlu di perhatikan adalah organisasi kurikulum sekolah, metode pengajaran, dan media pengajaran yang di perlukan.
Ada beberapa karakteristik esensial perencanaan pengadaan perlengkapan sekolah, yaitu sebagai berikut :
a Merupakan proses menetapkan dan memikirkan.
b Objek pikir dalam perencanaan perlengkapan sekolah adalah upaya memenuhi sarana prasarana pendidikan yang di butuhkan sekolah.
c Tujuan perencanaan perlengkapan sekolah adalah efektifitas dan efisiensi dalam pengadaan perlengkapan sekolah.
d Perencanaan perlengkapan sekolah seherusnya memenuhi prinsip-prinsip sebagai berikut:
1). Harus betul-betul merupakan proses intelektual;
2). Di dasarkan pada analisis kebutuhan melalui studi komprehensif menganai masyarakat sekolah dan kemungkinan pertumbuhannya, serta prediksi populasi sekolah;
3). Harus realistis, sesuai dengan kenyataan anggaran;
4). Visualisasi hasil perencanaan perlengkapan sekolah harus jelas dan rinci, baik jumlah, jenis, merek, dan harganya.

B. Pemerolehan Sarana dan Prasarana Sekolah
Setelah rencana pengadaan sarana dan prasarana dibuat langkah berikutnya yakni pengadaan sarana dan prasarana sesuai dengan kebutuhan sekolah. Pengadaan sarana dan prasrana ini, bisa dilakukan dengan pembelian, meminta sumbangan, pengajuan bantuan ke pemerintah (untuk sekolah-sekolah negeri) dan pengajuan kepihak yayasan (untuk sekolah-sekolah swasta),pengajauan ke komite sekolah (dewan sekolah), tukar menukar dengan sekolah lain dan menyewa. Khusus pengadaan yang di lakukan dengan menyewa ini umumnya pada sekolah-sekolah atau lembaga pendidikan yang belum mempunyai prasarana dan sarana sendiri, sementara kebuthan yang sudah mendesak tidak bisa di tunda lagi.
Guna mengadakan sarana dan prasana sekolah, perlu ditetapkan aspek fungsi (utilitas) dan standart kualitasnya. Aspek fungsi (utilitas) mengacu pada kegunaan sarana dan prasarana tersebut.terkait dengan kebutuhan riil sekolah. Aspek standart kualitas mengacu pada jenis spesifikasi teknis terkai dengan merk berkualitas yang beredar di pasaran.
Pada sarana dan prasarana sekolah yang proses pengadaannya dengan pembelian, ada yang membeli secara langsung ke toko-toko sarana dan prasarana yang kini banyak beredar, ada yang langsung ke pabriknya dan ada yang dengan sistem indent. Baik yang membeli secara langsung maupun dengan sistem indent hendaknya benar-benar memperhatikan spesifikasi teknis yang dimiliki oleh sarana dan prasarana tersebut. Khusus yang sistem indent, hendaknya benar-benar dicermati antara spesifikasi teknis yang ada di dalam brosur atau leaflet promosi perusahaan dengan kenyataan setelah sarana dan prasarana tersebut dikirinkan ke sekolah. Tidak mustahil apa yang tercantum dalam leaflet atau brosur, bisa berbeda dengan realitas barangnya.
Guna pengadaan sarana dan prasarana pendidikan di sekolah, tim yang di tunjuk untuk pengadaan dengan sarana dan prasarana sekolah hendaknya membuat daftar ceking tentang berbagai jenis sarana dan prasarana yang akan di adakan. Daftar checking ini sangat penting agar dapat diketahui seberapa realisasi pengadaan sarana dan prasarana tersebut. Pada table 10.1. diberi contoh daftar checking pengadaan sarana dan prasarana pendidikan di sekolah. Format ini masih bisa disempurnakan lebih lanjut sesuai dengan kondisi dan situasi sekolah. Artinya, jika rencana pengadaan sarana dan prasarana sekolah tersebut dilakukan setiap tahun anggaran, maka daftar checking tersebut bisa dibuat tahunan.
Pada jenis pengadaan sarana dan prasarana sekolah yang dengan pembelian sendiri, semua spesifikasi teknis, standar kualitas akan mudah direalisasi dan dikontrol, karena kewenangan penuh ada pada tim pengadaan sarana dan prasarana sekolah. Hal demikian tidak selalu terjadi pada jenis pengadaan sarana da prasarana sekolah yang proses pengadaannya dengan meminta sumbangan dan mendapat bantuan dari pemerintah. Oleh karena itu, agar spesifikasi teknis, standar kualitas dan utilitas sarana dan prasarana yang proses pengadaannya dengan meminta sumbangan atau bantuan dari pemerintah tidak mengalami deviasi, perlu dibuat proposal yang jelas.

Tabel 10.1 Daftar Checking Pengadaan Sarana dan Prasarana Pendidikan di Sekolah
No Sarana dan prasarana yang diadakan Harga Per Unit (dalam rupiah) Penanggunjawab
Pengadaan Telah direalisasi
1. 1 meja kerja kepala sekolah (Olympic) 750.000,00 Drs. Polan √
2. 1 kursi kepala sekolah (Elephant) 1.000.000,00 Drs. Polan √
3. 2 rak perpustakaan 800.000,00 Drs. Yenny √
4. 40 kursi siswa 200.000,00 Drs. Monika √
5 40 meja (bangku) siswa 200.000,00 Drs. Monika √
6 4 white board 800.000,00 Drs. Bari √
7 1 stavolt (kusumaniga SCV-500N) 250.000,00 Drs. Bari √
8 1 Pesawat Telephon (Panasonic) 250.000,00 Dra. Yenny √
Pada proposal pengadaan sarana dan prasarana sekolah hendaknya dicantumkan secara jelas tentang jenis barang yang diminta, jumlah satuannyan merk beserta dengan tipenya, produksi tahun berapa, dikeluarkan oleh pabrik mana, berapa taksiran harganya, dan sebagainya. Syukur jika dalam proposal tersebut, sekaligus juga dapat dicantumkan brosur yang memuat gambarnya. Dengan demikian, jenis-jenis sarana dan prasarana memang benar-benar sesuai dengan yang diinginkan oleh sekolah. Yang selama ini banyak terjadi, proposal permohonan bantuan sarana dan prasarana umumnya tidak lengkap, karena pihak pembuat proposal sendiri tidak menguasai berbagai jenis barang yang beredar di pasaran. Oleh karena itu, sebelum proposal dibuat, sangat bagus kalau tim yang ditunjuk oleh sekolah tersebut melakukan survei. Melakukan kajian banding atas berbagai barang dengan merk dan spesifikasi teknisnya, agar berbagai jenis barang yang akan diminta tersebut, telah diketahui kelebihan dan kekurangannya (standar kualitasnya).
Lembaga penyandang dana, baik dari pemerintah maupun swasta, lazimnya memang tidak selalu tahu kebutuhan riil lembaga pendidikan (sekolah), karena memang mereka tidak bergerak secara riil dan operasional di sekolah. Oleh karena itu, sekolahlah yang sepatutnya lebih tahu kebutuhan mereka sendiri akan sarana dan prasarana yang dibutuhkan. Kemampuan sekolah untuk merumuskan kebutuhannya sendiri (termasuk di dalamnya sarana dan prasarana sekolah) sangatlah penting, karena hanya dengan cara demikianlah bantuan yang ia terima dari pihak lain (termasuk bantuan sarana dan prasarana), memenuhi aspek utilitas dan memenuhi syarat standar kualitas.

Daftar Rujukan
Tim Pakar Manajemen Pendidikan. 2003. Manajemen Pendidikan. Malang: Universitas Negeri Malang.

Undang- Undang RI Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sisdiknas. Bandung: Citra Umbara

Tim Pakar Manajemen Pendidikan. 2004. Perseptif Manajaemen Pendidikan Berbasis Sekolah. Malang: Universitas Negeri Malang.

About these ads

14 Tanggapan to "Pengadaan sarana dan prasarana sekolah"

trims banget artikelnya. moga alloh senantiasa memberikan kita nikmat sehat wal afiat serta diberi keluasaan ilmu untuk tetap mengagungkan-Nya. amin

mohon petunjuk bagaimana cara pengajuan untuk sarana prasarana yang benar, sekolah kami sdn mangunjaya 07 kec tambun selatan kab bekasi jawa barat untuk tahun ajaran 2010-2011 ada kelas 6 nya. sementara skrg baru sampai kelas 5 ruang belajar cukup untuk tahun depan kurang 4 ruang kelas. mohon petunjuknya untuk pengajuan tambahan lokal.trimakasih

@sukaesih : pengajuan sekolah dimulai dari analisis kebutuhan yang ada disekolah. kemudian barulah di cari harga-harga sebenarnya di pasaran. ajukan ke kepala sekolah atau bidang sarana dan prasarana..

silahkan membuat proposal kemudian diajukan ke Dinas pendidikan dan kebudayaan setempat

Salam kenal..
Lagi belajar ngeblog dari mantan guru..

sing penting ada duitnya ya nggakkkkk?

ya salah satunya uang memang menjadi cara untuk mendapatkan pembelajaran yang maksimal

apakah sarana dan prasarana sekolah bisa mempengaruhi SDM siswa -siswi disekolah?

sudah pasti,,karena tanpa sarana dan prasarana pendidikan dan pembelajaran tidak akan maksimal
contoh apabila tanpa papan tulis,,kita akan kesulitan dalam menunjukkan kepada peserta didik yang jumlahnya cukup banyak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Flickr Photos

More Photos

Arsip

April 2010
S S R K J S M
    Jul »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

sofiainurtikkichan

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: